Dream Big, Dream Right

Beberapa hari lalu, salah seorang junior saya di Fakultas Psikologi menulis tulisan yang bertema sama dengan saya. Ia juga menulis tentang pentingnya memiliki tujuan dalam hidup. Pentingnya bermimpi. [read :http://tesargusmawan.wordpress.com/2011/04/13/what-is-your-destiny/]. Di tulisannya dikatakan bahwa hidup kita seperti layaknya bermain puzzle. Kita selama hidup sampai nanti kita kembali ke sisiNya, terus menerus menyusun puzzle tersebut. Apabila hidup bagai bermain Puzzle, maka mimpi kita, tujuan hidup kita adalah sebuah gambar petunjuk Puzzle. Gambar akhir Puzzle tersebut yang dapat menjadi pegangan kita dalam menyusun Puzzle tersebut.

Saat saya bekerja di PT. Dankos Farma dulu, saya pernah membawakan sebuah Motivational Training untuk para pekerja di sana. Sampailah pada sebuah sesi tentang mimpi. Saat itu saya mengajak para peserta bermain Puzzle terlebih dahulu, sehingga para peserta mampu lebih mudah dan cepat tentang arti penting bermimpi. Dalam permainan ini, saya mengajak mereka bermain 2 kali. Pertama mereka bermain tanpa ada contoh gambar. Kedua kalinya mereka bermain dengan Puzzle yang berbeda (dengan tingkat kesulitan yang serupa), namun pada kesempatan ini mereka diberikan gambar contoh. Selama permainan ada hal yang menarik terjadi selama permainan berlangsung. Waktu yang dibutuhkan oleh peserta untuk menyelesaikan permainan meningkat hampir 2x lipat pada percobaan kedua (dengan gambar) dibanding pada percobaan pertama (tanpa gambar). Jika sebelum dibutuhkan waktu 10 menit untuk menyelesaikan puzzle di percobaan pertama, maka pada percobaan kedua menjadi sekitar 5 menit saja.

Apa yang membuat mereka mampu lebih cepat menyelesaikan puzzle dengan bantuan gambar, teman-teman?

Jawabannya sederhana sekali. Karena dengan gambar mereka mampu terfokus dan tahu di mana letak sebuah potongan puzzle harus diletakkan. Seperti itulah juga gunanya mimpi dalam hidup teman-teman. Mimpi mampu menjadi petunjuk dan panduan teman-teman dalam menjalani hidup.

Tapi dalam pelatihan tersebut terdapat sebuah hal unik. Ternyata ada satu kelompok yang membutuhkan waktu yang kurang lebih sama, bahkan lebih lama dalam menyelesaikan percobaan kedua walaupun telah dibantu dengan contoh gambar. Apa yang membuat mereka begitu lambat? Ternyata peserta tersebut dalam menyelesaikan puzzle, sama sekali tidak menggunakan gambar dengan baik. Mereka hanya melihat sekali gambar tersebut dan sisanya gambar tersebut ditaruh di belakang mereka. Kemudian mereka mencoba-coba sendiri tanpa pernah melihat gambar tersebut lagi. Dibandingkan kelompok peserta lain, mereka terus menerus memperhatikan gambar. Setiap mengambil sebuah potongan puzzle, mereka memperhatikan gambar dengan seksama dan meletakkannya dengan tepat. Read More