Never Never Never Lose Hope

Alkisah dahulu kala di China, di daerah dekat perbatasan dengan negara lain, hiduplah seorang kakek tua. Kakek ini hidup dengan putranya. Suatu hari saat sedang membawa kudanya pergi makan ke padang rumput, sang putra tanpa sengaja membiarkan kudanya terlepas dan lari ke daerah negara lain. Mendengar kabar ini, para tetangga datang ke rumah sang kakek untuk menghibur beliau. Tanpa diduga, sang kakek malah berkata kepada para tetangganya, “saya memang kehilangan kuda, tapi belum tentu ini adalah sebuah kesialan atau hal buruk.” Mendengar perkataan sang kakek, seluruh tetangga yang datang menjadi bingung dan pulang.

Beberapa bulan kemudian, saat sang putra keluar dari rumah, tiba-tiba ia melihat kudanya kembali sendiri. Tanpa tanggung-tanggung kudanya ini membawa satu kuda lain. Sehingga saat ini sang kakek bukan hanya memiliki satu kuda, tetapi 2 kuda sekaligus. Seluruh penduduk kampung heboh mendengar kejadian ini. Para tetangga kemudian datang kembali ke rumah kakek untuk mengucapkan selamat atas keberuntungan ini. Tetapi sekali lagi sang kakek berkata kepada para tetangganya, “memang saya mendapat satu kuda baru, tapi hal ini belum tentu sebuah keberuntungan.” Tetangganya kembali bingung dengan pernyataan sang kakek.

Kuda baru yang dibawa oleh kuda lama mereka adalah kuda liar yang sangat baik kualitasnya. Oleh karena itu sang putra sangat senang dan sangat bersemangat untuk mencoba menunggang kuda baru tersebut. Saat sedang menunggang kuda baru tersebut, karena belum terbiasa dengan kuda ini dan kurang hati-hati, sang putra terjatuh. Tulang kakinya patah. Para tetangga mendengar kabar ini kembali ke rumah sang kakek untuk menghibur sang kakek. Tetapi sang kakek malah berkata, “memang kelihatannya kejadian ini sebuah hal buruk, tapi belum tentu ini sebuah kesialan.” Tetangganya semakin bingung mendengar hal ini. Bagaimana mungkin kaki sang anak patah bukan sebuah kesialan. Bagaimana hal ini bisa jadi sebuah keberuntungan?

Beberapa bulan kemudian, negara China berperang dengan negara tetangga. Berhubung desa sang kakek merupakan daerah perbatasan dengan negara tersebut, maka seluruh pria yang cukup dewasa dan bisa memanggul senjata diwajibkan untuk pergi berperang. Dan hampir seluruh pria yang pergi berperang tersebut meninggal di medan perang, kecuali putra sang kakek. Putra sang kakek kakinya pincang, sehingga tidak bisa pergi berperang. Oleh karena itu si putra diperbolehkan tinggal di rumah dan melewati hari dengan tenang dengan ayahnya.

[Sumber cerita : Chinese Proverb塞翁失马“ ]

Teman-teman, kisah di atas mengajarkan kepada diri kita semua untuk bisa lebih bijaksana melihat sebuah masalah. Saat kita mengalami sebuah keberuntungan, sebuah keberhasilan, berhasil mendapatkan sesuatu yang baik, sebaiknya kita jangan terlalu bersenang hati, berbangga hati. Siapa tahu “keberuntungan” tersebut adalah sebuah tanda awal datangnya kesialan. Oleh karena itu walau seberapa suksesnya kita, beruntungnya kita saat itu, kita harus tetap dapat menjaga pikiran kita tetap jernih dan fokus. Menjaga hati kita agar tidak sombong. Mempersiapkan langkah selanjutnya dengan lebih baik dan baik, sehingga kita tetap dapat menjaga “keberuntungan” tersebut di pihak kita.

Sebaliknya ketika kita sedang mengalami masalah buruk, seperti kehilangan seseorang yang kita kasihi, kehilangan materi, mengalami kegagalan atau hanya mengalami hari buruk, kita harus dapat berbesar hati dan tetap menegakkan kepala kita. Karena belum tentu semua itu adalah kesialan. Karena terkadang tanpa kita sadari,  kesialan adalah sebuah berkat yang tersembunyi. Kesialan adalah sebuah kesempatan bagi kita untuk belajar dan melakukan yang jauh lebih baik di kemudian hari. Kesialan adalah langkah pertama dari keberuntungan dalam perjalanan menuju ke diri kita.

Saya mengerti ada saatnya di mana kita mendapatkan kesialan berturut-turut, seakan-akan masalah buruk tidak ada henti-hentinya mendatangi kita. Terkadang masalah tersebut begitu berat dan seakan-akan menarik kita ke lubang yang sangat dalam dan gelap. Semua terlihat begitu gelap dan tidak ada jalan keluar. Kita ingin berteriak “CUKUP” tapi tidak bisa. Semua ucapan dan hiburan dari orang lain, bahkan terkadang bukannya membuat diri kita merasa lebih terhibur, tetapi merasa lebih terbebani dan sedih. Saat masa seperti itu datang, sepertinya tidak ada yang dapat kita lakukan, karena semua tampak sia-sia. Tapi sebenarnya banyak hal yang dapat kita lakukan.

Teman-teman, semua kesialan yang menimpa diri kita kita, tidak dapat kita kontrol. Semua itu tidak dapat kita tolak atau kita hindari. Tetapi bagaimanapun kondisi yang terjadi pada diri kita, kita selalu dapat mengontrol diri kita, hati kita dan pikiran kita. Entah apapun yang terjadi, seberapa parah kondisi kita saat itu, selalu berharaplah yang terbaik, selalu percaya akan berkat Tuhan, selalu percaya bahwa semua hal buruk itu akan lewat dan suatu saat akan datang hal yang indah.

Satu hal yang unik tentang berkat Tuhan adalah kita tidak dapat melihat dan mengerti apa maksud Tuhan dengan melihat ke depan. Kita hanya akan mengerti maksud Tuhan dan rencana Tuhan hanya dengan melihat ke belakang. Bahwa seluruh hidup kita adalah berkat. Sementara itu kita hanya perlu percaya bahwa yang terbaik akan datang dan terus menjalani hidup.

Berlian tidak akan berkilau tanpa ditempa sangat keras terlebih dahulu. Sebuah patung granit tidak akan sempurna tanpa mengalami pemahatan yang “menyakitkan”. Sinar matahari tidak akan terlihat tanpa melewati pekatnya malam. Pelangi tidak akan terlihat indah tanpa terlebih dahulu melewati sebuah hujan badai.

Percayalah semua kesialan yang mungkin saat ini atau suatu saat nanti teman hadapi adalah sebuah “tempaan” Tuhan sebelum teman-teman menemukan sesuatu yang jauh lebih berharga di kemudian hari.

Semoga teman-teman mampu melihat semua keindahan dibalik semua keburukan. Semoga teman-teman mampu melihat semua keberuntungan dibalik semua kesialan. Semoga teman-teman mampu menjalani hidup teman-teman dengan bahagia dalam kondisi apapun.

Kastena Boshi

follow me @WilliamSBudiman

14 comments

  1. Pingback: Saat Hati Anda Tidak Dapat Tersenyum « Monsieur SB's Stories
  2. kalengorange · June 9, 2011

    SB.. sangat menohok buat g.. ha2..
    sedang berusaha lapang hati menerima kegagalan2 en hal yang ga menyenangkan..

    Thx for sharing..

    • kalengorange · June 20, 2011

      Nambahin lagi.. coz wkt itu g ga baca lengkap.. cm baca cpt doank..

      Lagi2 post u yg ini mengandung cerita Ajahn Brahm. Good? Bad? Who know?
      Keberuntungan dan kesialan yang datang itu cuma sementara dan ini pun akan berlalu.. ^^

      • William SB · June 20, 2011

        hehehe, berarti mungkin si Ajahn Brahm kali ini juga terinspirasi dari cerita chengyu zhongguo (peribahasa china). Karena ini cerita asliny gwa denger dari kelas gwa.. (^^,)
        Tapi memang gwa sangat menikmati baca buku si Ajahn Brahm.. A good book with a great mind in it!!

  3. Marsha · June 10, 2011

    Be, gw agk kurang setuju sama beberapa perkataan di tulisan ini karena gw menginterpretasikannya menjadi kurang “asik”.

    Ada kalimat yg menyarankan kita agar tidak senang hati karena stlh ksenangan tsb, kemungkinan anda akan sial. (Kalimatnya di bagian2 atas). Jika gw ga baca kalimat bwhnya lagi,mgkn gw akan protes besar be.. Krn gw menanggap kalimat yg gw kutip bknlah kalimat positif tetapi merupakan kalimat yg mbuat org mnjd patah semangat.
    Hehehe..
    Yaa gw hanya mengungkapkan pemikiran gw aja..😉

    • William SB · June 10, 2011

      hahaha, thx yak sha buat masukannya.. yang gwa maksud disana adalah “jangan terlalu” bersenang hati, bukannya tidak boleh bersenang hati.. karena sesuatu yang berlebih sangat tidak baik. Seandainya kalau loe terlalu bersenang hati, terlalu bangga dengan pencapaian, keberhasilan yang dicapai, menjadi lupa diri, maka keberhasilan itu, “keberuntungan” itu bisa lari tanpa kita sadar. Makanya di kalimat selanjutnya gwa bilang :

      “Oleh karena itu walau seberapa suksesnya kita, beruntungnya kita saat itu, kita harus tetap dapat menjaga pikiran kita tetap jernih dan fokus. Menjaga hati kita agar tidak sombong. Mempersiapkan langkah selanjutnya dengan lebih baik dan baik, sehingga kita tetap dapat menjaga “keberuntungan” tersebut di pihak kita.”

      Jadi maksud gwa kita bersenang boleh, asal jangan berlebih. Bangga boleh, tapi jangan sampai sombong. karena ketika kita terlalu euforia dengan keberhasilan kita, kita besar kepala, itu adalah langkah pertama “kesialan” datang ke arah kita..

      Semoga penjelasan gwa mampu memuaskan ya, sha. dan terima kasih sekali buat komennya.. (^^,)

  4. Daniel Ho · June 10, 2011

    makanya jangan lagi mikir kalo kita ini orang yang selalu sial,heehhehehe

  5. W T N · June 15, 2011

    Mantep be.. sangat inspriing dan memberi semangat jika sedang dalam kesusahan..

    • William SB · June 15, 2011

      Wah thx yak buat masukannya.. semoga tulisan gwa ini juga bisa kasih loe semangat!! (^^,)

  6. Aniet · June 18, 2011

    gw inget nih guru mandarin gw pernah ceritain crita ini dan gw suka critanya.. mengingatkan kita utk tetap bersyukur di tengah kejadian2 buruk yg terjadi.. walaupun terlihat buruk dan menyakitkan, suatu saat akan ada hal indah dari keburukan itu🙂 nice post!🙂

  7. Nick Arthur · June 29, 2011

    hahaha, jadi kapan berhentinya kalo kaya begitu? sesuatu yang baik mungkin akan diikuti dengan sesuatu yang buruk, begitu pula sebaiknya. Mungkin gue bs simpulkan dikit be, yang penting adalah, apapun yang kita hadapi, mengucap syukurlah dalam segala hal =)

    PS : maap baru ngepost comment lg nih hehehe

    • William SB · July 1, 2011

      Betul banget. selalu bersyukur dan berpandangan lebih bijaksana terhadap kejadian apapun yang menimpa kita. (^^,)

  8. pchan · July 17, 2011

    sial dan untung hanya masalah persepsi ya..lalu kapan kita bersyukur atas berkah yang diberikan B?hehehe

    • William SB · August 19, 2011

      ini bukan tentang persepsi sih yang gwa omongin… ini tentang masalah “HOPE”.. terkadang ada masalah yang memang ga perlu kita lihat dari sisi positifnya lagi, karena memang itu masalah… tapi berharap kalau masalah itu suatu saat akan berubah menjadi baik.
      bicara juga tentang rendah hati pas kita lagi sukses. karena kesombongan itu langkah awal untuk jatuh lagi.. jadi topik ini bicara tentang itu, chan..
      untuk mensyukuri berkah itu harus selalu dilakukan, tapi mungkin ga ke bahas sama gwa di sini karena memang dua topik berbeda..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s